Monday, 22 March 2010

Hati Suka &Lara


Manusia dalam tabiat kehidupan ini mmg tidak pernah kosong dari perasaan sedih, susah hati, dan duka cita. Orang yg berakal tahu bahawa ini mmg hakikat dalam tabiat kehidupan manusia.

   Ibn Masud berkata :- Sesebuah rumah tidak akan penuh dgn kegemberiaan melainkan adanya kesedihan.

   Kesenangan tidak berkekalan begitu juga dgn kesusahan.. percayalah.. adapun nikmat-nikmat di sorga adalah berkekalan begitulah janji Allah S.W.T. yg Amat Pengasih lagi Maha Penyanyang terhadap hambanya yg mana apabila Dia berkata terhadap sesuatu jadi maka ianya pun jadi.

   Murung, resah gelisah, sedih, serabut, serabai, dan segala mcm perasaan yg –ve adalah perkara biasa dalam kehidupan dlm dunia.. inilah perbezaan susasana dlm sorga yg penuh dgn kenikmatan tanpa batasan lagi..

  Allah telah menerangkan dlm Surah Al Hijr :48 -

 La yamassuhum fiha nashobun wamahom minha bimukhrajin
 (mereka tidak merasa lelah di dalamnya dan mereka tidak akan keluar darinya)

 Jom tengok sama-sama kerana hati terdapat 2 jenis.. mana satu yg kita miliki sekarang  :-

1 : Qolbun huwa Arsh Ar Rahman – di dalam terdapat cahaya, kehidupan, dan kegembiraan.

2 : Qolbun huwa Ars Syaitan Ar Rajim – di sana terdapat kesempitan, kezaliman, kesedihan, dan serta kematian.

   *Kita adalah apa yg kita pilih :D

Bersama Semula

                                    Assalamulaikum W.B.T.

   Terlama sudah kita berpisah.. minta maaf kerana banyak menyepi tapi kali ini InsyaAllah kita dapat bersua lagi
biaselah sy ni sbg manusia yg tidak seberapa pantas haruslah kena ambil langkah tok batin bagi menguatkan seberapa yg boleh supaya dapat berdiri lama.. dengan tidak semena-mena ada seorang sahabat sy kasi offline msg yg berbunyi begini.. erm iya walaupun mungkin kita kadang-kadang pernah dengar atau tahu akan benda ini tapi lama-lama ia akan lupa dan apabila ada orang peringatkan kita semula, disana satu perbezaan dalam perasaan juga perasaan berubah dengan tanpa disedari ataupun sebaliknya, sebab inilah kita disarankan saling ingat memperingati antara satu sama lain kerana ianya terdapat berbagai faedah yg masih kita belum kenal pasti akan kebaikan untuk kita manafaatkan bersama.

Kisahnya pon bermula :-  Ada seekor monyer yang berpeluk pada dahan pokok. Tiba-tiba angin halilintar dan puting beliung melanda kawasan itu. Makin kuat sang monyet mendakap pokok itu. Dan monyet itu berjaya mengelakkan dirinya dari malapetaka itu. Sedang sang monyet berehat, datang pula angin sepoi-sepoi bahasa, meniup kawasan pokok tersebut. Monyet itu semakin selesa dengan angin yang lemah gemalai itu, dakapannya semakin longlai dan akhirnya sang monyet ini tumpas.

Pengajaran: -Jangan jadi monyet !!!.

Heha~ Bukan! Jangan kita lupa bila diuji dengan kesenangan . Ramai yang berjaya bila diuji dengan kepayahan dan kesusahan. Namun tak ramai yang berjaya bila diuji dengan kesenangan.


*p/s - buat semua yg dirindui heha~

Friday, 19 March 2010

Darahku di Palestin

"Assalamualaikum wbt. How are you? Today, we are going to learn about the names of Allah swt..andd"

Aku melihat bibir umirah berhenti dari meneruskan percakapannya. Aku melihat rakan-rakanku yang lain yang memandang satu sama yang lain. Guruku berkerut dahi dan menjengukkan diri di jendela. Hatiku mula merasa resah dengan kedengaran samar-samar seperti dari kejauhan aku mendengar seperti ada orang bermain rebana atau ketuk kompang dengan kuatnya. Semakin lama,semakin kuat kedengarannya..

"Ya Allah~~!!!Children!!Ma'alish! Please follow me to go to a save place!!Faster!!" Umirah kelihatan pucat setelah melangkah kaki ke belakang. Apa yang dilihatkan oleh umirah ini??Aku tertanya-tanya, perasaan yang terlalu curiga semakin melonjak tinggi. Aku berlari ke arah jendela di belakang tempat dudukku.

Astaghfirullah 'al azim!!!!ya Allah!!! Satu badanku keras seperti dimandikan dengan air dingin di msuim sejuk. Bibirku tidak terkata dengan apa yang kulihat. Umpama serangga besar hinggap di luar kawasan madrasahku. Habis semua rumah terbakar dan roboh. Aku cuba memperjelaskan penglihatanku dengan mengerutkan dahi untuk melihat siapakah yang bertanggungjawab semua ini. Apabila aku melihat baju hijau dan bersama kereta besi. Semakin sejuk dan ketakutan yang tidak terkata. Tentera berkulit putih yang tidak pernah aku melihat sebelum ini. Bukan kulit seperti diriku ini. Umirah menyentap tanganku dari mendekati jendela. Tiba-tiba,

"bOOOoooMMM"!!!

Ahh..aduh, sakitnya badanku. Aku tercampak ke hujung dinding,tangan yang dipegang oleh Umirah tiada kurasai. Kemanakah Umirah??Aku memanggil Umirahku.

"Ya Umirah!!Umiirah!!Umiiirah!!Where are you??!!I am scared~."Tiada kedengaran suaranya. Setelah aku berdiri sambil menggosokkan mataku. Ya Allah, separuh dinding kelasku habis musnah. Kerusi dan meja separuh terbakar dan musnah. Hati aku makin sedih apabila melihat Umirah tersepit dicelah batu..

"Umiirah..Umiirah..wake up teacher.Please wake up. They are coming near to us."

Umiirah tersenyum melihatku sambil mengalirkan airmata. Aku memahami apa yang berlaku ketika itu. Dengan hati yang sebak. Aku melutut sambil mendekatkan bibirku di telinganya sambil berkata kepadanya.

"Tenanglah hatimu dalam kembali kepadaNya". Kemudian aku mengajaknya untuk mengucap untuk kali terakhir. Dengan dada yang tercungap-cungap seperti ikan yang keluar dari kolam, dengan nada yang tersekat-sekat, Umirah membacanya sebelum melepaskan nafas yang terakhir. Pilu hatiku.

Aku menutup wajah Umirah dengan purdahnya. Aku cuba mencari sahabat sahabiahku di ruang bawah tanah. Mereka semua dalam keadaan berpelukan antara satu sama lain kerana ketakutan. Aku tutup kembali pintu bawah tanah itu dan pergi mencari pertolongan.

Aku hanya memikirkan keluargaku tetapi aku tidak tahu bagaimana untuk pulang ke rumah. bagaimanakah keadaan mereka. Aku mencari balai polis yang berdekatan.Dalam perjalananku, aku terlalu berhati-hati. Aku bagaikan seperti seorang pencuri. Aku berhenti sejenak di sebuah bangunan setelah aku mendengar suara-suara mat saleh semakin menghampiri aku. Ya Allah, kuatkanlah semangatku. Aku cuba mencari idea untuk melarikan diri. Aku terlihat bendera Palestin berkibar tidak jauh dari tempat aku berdiri. Alhamdulillah!Alhamdulillah!Alhamdulillah. Aku bergegas lari dengan memandang bendera itu.

"Hey!!Stop!!!Guys!!There is another muslim kid here!!"

"Shoot her!!Shoot her!!"

Aku menjerit-jerit meminta pertolongan. Dibibirku hanya terucap..

Allahu Akhbar..Allahu Akhbar.!!Allahu Akhbar!!Allahu Akhbar!!

Akhirnya aku jatuh ke tanah. Kakiku tersadung di tanah dan purdahku terbuka apabila mukaku tergesel di tanah. Aku memegang dadaku dan menahan kesakitan. Astaghfirullah...darah di tanganku. Tanganku terketar-ketar menahan kesakitan di dada.

"Hey kid!!Are u a spy??!!What is your name??!"

Dia menendang dan memijak dadaku. Aku terdiam dan hanya merindui keluargaku terumata bonda dan ayahandaku.

"I said what is your name!!You idiot!"

"My name is Sharifah Natasha"

Kemudian, aku ditendang jatuh ke dalam lubang ditepi itu. Sebelum sempat aku dimasukkan ke lubang tersebut..

"Tasha!!!Tasha!!Breakfast time!!Bangun!!"

ahh...rupanya aku bermimpi lagi..

Astaghfirullah..