Monday, 10 May 2010

Laqad!

DEngan Nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan yang paling kita sayangi iaitu Rasulullah saw bersama keluarga baginda serta para sahabatnya. Semoga kita juga seperti mereka dan bersama-sama mereka nanti, Insya Allah.

Kita digalakkan membaca dalam menimba ilmu selain berinternet dan membuang masa di facebook atau bertukar-tukar fikiran mengenai sesuatu perkara. Ana terpesona dengan perkataan "laqad" yang sering atau selalu digunakan oleh Rasulullah saw. Ternyata kita sentiasa melihat perkataan ini dan sering kita abaikan sedangkan mengikut buku sirah nabawiyyah nik aziz, laqad itu bermaksud SESUNGGUHNYA. Suatu penekanan yang Rasulullah saw selalu sebut-sebut dan perkataan ini bukan main-main seperti 'i love you yang sana dan sini" tetapi suatu perkataan yang perlu kita ambil sebagai sesuatu BESAR. perkara penting. Kalau kita berdiri tu, bunyi 'whistle' je dah terus berdiri tegak dan dengar arahan dari komander. begitulah perkataan laqad ini. Suatu penekanan tegas yang sering disebut oleh Rasulullah saw. Kira serius sangat. Tiada gurauan atau dolak dalik. Tak boleh main-main. Sebab itu kita kadang kala, selalu berpesan kepada manusia, jangan cakap mcm ni macam tu, kata-kata itu merupakan doa. sama jugalah perkataan 'Laqad'

Bak kata orang indonesia, "Kita adalah serumpun!" begitu juga dalam Islam, kita ada sekeluarga. Engkau jahat, Aku jahat, Engkau pembunuh , aku pemfitnah, aku bodoh atau sebagainya yang kita sering lihat di dalam masyarakat, ikutkan kalau kita semua kata kita datang dari tanah dan akan kembali kepada tanah maka kita semua adalah sama. Kita adalah serumpun, sekeluarga dalam Islam dan sama-sama perlu bimbing. Perlu fokus pada yang HAK. Pada syahadah dan setiap manusia baik beriman atau tidak pasti akan terlupa, apa ntah lagi seorang ulamak juga kadang kala ada lakukan kesilapan.

Kesimpulannya, 1 malaysia sering kita kata ya. tapi disini, ana katakan 1 islam. Tolak hal peribadi, kembali kepada Al-Quran dan As-sunnah. Tolakkan perasan ego antara satu sama lain dan fokus pada Islam. Ikhlas kan diri dan bersihkan hati dari niat mendengki, memfitnah dan sebagainya sekiranya ingin memperjuangkan Islam. Lagi sekali, ana tekankan disini mengenai ikhtilat antara lelaki dan perempuan, antara isteri dan bujang antara suami dan perempuan bujang. Ikutlah cara yang betul demi memartabatkan Islam. Demi kembalikan zaman kegemilangan Rasulullah saw di dalam zaman sekarang ini. Sekiranya kita tidak hidupkan, lambat laun, perkara ini akan mati tanpa kita sendiri sirami ,bajai untuk segarkan kembali.

Yang paling penting..berbalik kepada lidah dan keyakinan kita di dalam hati. Apa yang selalu kita ucapkan. Maka , kembali semula kepada Allah dan Rasulullah saw. :)

Jadi disini, ana sharifah natasha syed abdul jalil,mengambil kesempatan ingin meminta maaf atas perselisihan atau sekiranya ada membunuh atau menghiris jiwa sesiapa sepanjang tempoh ini. Mohon maaf dari akar rambut ke dalam kuku kaki..dan mulakanlah arena islam ini demi kita dan juga demi generasi yang akan datang. Ameen

2 comments:

BiJan said...

Sokong-sokong... :D

jane said...

betul!
mmg satu ketegasan terselit d stu