Saturday, 24 January 2009

Bersih Jiwa


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

Assalamualaikum wbt

Hari ini, ana baru belajar, rahsia muslimin tidak boleh diceritakan pada muslimat,macam mana pun cerita tersebut. Sama juga la dengan rahsia muslimat tidak boleh diceritakan pada muslimin. Besar pengorbanan ni. Walaupun minta bantuan sekalipun, NO means NO!

Kadangkala, kita ada mengadu pada naqibah, sahabiah atau ustazah, menceritakan masalah remaja yang kita sering perhatikan atau kita alami. Kadang-kadang, perkara tersebut terjadi pada sahabiah atau sahabat kita yang kita cintai dan sayangi. Adakah Allah menguji mereka??Kenapa perlu kita fikirkan sangat sedangkan kita ni tidak ada kena mengena langsung dengan hal dia??Kenapa perlu jadi "BUSY BODY"??Pelbagai persoalan dan perkataan bermain-main dan mengetuk-ngetuk minda kita dengan macam-macam perkara. Kita tidak kisah, tetapi di sudut kecil jiwa kita ini, kita rasa tak senang duduk. Adakala, sedih, menangis, sedangkan itu bukan masalah kita..

Lebih-lebih lagi kita seorang pelajar, kenapa tak boleh belajar dengan lelaki berdua? Kenapa orang macam larang perkara tu..kenapa itu dan ini..itulah yang bermain-main di jiwa. Adakala, tak boleh belajar,termenung, rasa seperti ada benda yang belum buat lagi. Adakah ini virus hati? Peyakit hati??Kalau penyakit hati, ana teringat kepada sabda Rasulullah s.a.w yang ana ada baca dalam blog sahabiah ana yang berbunyi seperti ini..

Rasulullah bersabda maksudnya:

*Kesucian hati daripada sifat keji itu adalah setengah daripada iman. Untuk membersihkan hati, kita perlulah menjauhi segala penyakit-penyakit hati.* (Hadis riwayat al-Iman Muslim)

Apa itu penyakit-penyakit hati?

Ana nak tanya pada antum, yang mana satu penting??Jiwa atau muka atau badan? Yang mana satu boleh hidup dan mati dan hidup semula? Takutkan nak jawab? Bagi ana, ana takut. Ia amatlah menakutkan apabila kita menjawab, Jiwaku yang penting, hidupnya jiwa disebabkan petunjuk atau nur cahaya yang diberikan oleh Allah swt.Matinya jiwa, naudzubillah, buta..bingung..gelisah "blur",tidak tahu samaada perkara itu baik ataupun buruk. Selain daripada itu, sekiranya salah, defensif terhadap tingkahlaku yang kita lakukan.

Ana pernah melalui penyakit hati ini pada suatu ketika, saja ingin berkongsi. Sebagai seorang muslimat,kita rasa hormat pada manusia yang bergelar insan,tidak kira muslimin atau muslimat, tua atau muda, maka apabila bercakap, suara itu rendah, rasa hormat dan lemah lembut. Tetapi, disini, rupa-rupanya salah~~, memang boleh tapi suara ana contohnya, ana kena belajar cara ermm..mengeraskan suara atau bunyi tegas sikit. Maksud ana, suara tidak boleh menjadi seperti suara seorang muslimat yang manja atau mendayu-dayu sebab perkara ini boleh mendatangkan penyakit hati pada orang tertentu. Perkara ini perlu dielakkan.

Allah berfirman, artinya,
“Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (melembut-lembutkan bicara) sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya. ” (Al-Ahzab: 32)

Yang kedua ialah mengetahui perkara itu salah, maka kita membiarkannya. Contoh yang mudah ialah kita tahu berpasangan itu salah sebelum nikah, tetapi kita tahu sahabiah atau sahabat kita berbohong, kita melihat tetapi kita mampu menegur dalam hati,kalau itu kemampuan kita..bukan? Kita bersubhat ke kalau ikutkan dalam hal ini? Kita tidak menegur dan kita makin tahu, kita buat biasa. Yang sahabiah atau sahabat yang melakukan perkara-perkara tersebut, tidak kesianke mereka kepada kita semua? Menambahkan dosa apabila kita melihat,mendengar dan lain-lain sedangkan kita tidak tahu bagaimana untuk menegur dengan cara berhemah?Adakah kita bersubhat apabila kita hanya diam ?Wallahualam...

Allah juga berfirman, artinya,
“Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya…” (Al-Baqarah: 10)

Adakah orang yang melihat atau org yang melakukan perbuatan-perbuatan terkutuk itu?Adakah jiwa mereka mati, adakah jiwa kita yang mati??Naudzubillah..

Jadi, sekiranya jiwa kita di alam kritikal atau ICU, apakah ubat yang mujarab bagi menyihatkan jiwa kita?

Kalau ubat pahit, maka ubat yang pahit dan cepat luak tetapi kena paksa juga ialah makanan yang berisi inti keimanan. Janganlah cari penyakit dengan pergi berjumpa bomoh,pawang bawang ke atau apa-apa sahaja untuk mengetahui kenapa dengan jiwa kita. Carilah atau baliklah kepada Al-Quran dan As-Sunnah. Ini dibuktikan di dalam surah Fussilat:44,

Sesungguhnya Allah berfirman:
“Katakanlah: “Al-qur’an itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang yang beriman. Dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedang Al-qur’an itu suatu kegelapan bagi mereka. Mereka itu adalah (seperti) orang-orang yang dipanggil dari tempat jauh.” (Fushshilat : 44)

Pelbagai lagi kaedah pembersihan jiwa ini. Tetapi ana mampu menyentuh perkara asas sahaja. Seperti biasa, ana hanya akan sentuh berdasarkan deria ana. Apa yang ana lihat, dgr, bau, rasa, dan lain-lain lagi..Seperti biasa, yang baik itu adalah dari Allah swt, yang tidak baik itu, adalah dari ana sendiri. Artikel ini, ana tujukan pada ana, dan juga kepada antum. Apa yang ana belajar, ana kongsi bersama agar sama-sama mendapat sesuatu dan dapat kita implikasikan dalam kehidupan seharian kita. wassalam

1 comment:

NaiM said...

bes gle bace.. sronok